Muslihat Demokrasi: Pembungkaman dan Represi

Ilustrasi Pemilu Uganda 2021. Foto: FPCI UPH

Uganda semakin dekat dengan kegagalan ekonomi karena kondisi politik yang memicu malapetaka. Harapan untuk Pemilihan Umum (Pemilu) yang bebas dan demokratis saat Presiden Yoweri Museveni terpilih kembali bulan ini. Konsep Pemilu yang benar-benar bebas dan adil adalah perjuangan yang terus-menerus, meskipun telah secara resmi menjadi demokrasi independen hampir 60 tahun yang lalu. Pejabat Persatuan Bangsa-Bangsa mengungkapkan ketidaksukaan akan Pemilu yang adil di negara ini.

Tahun 2021 untuk Uganda dimulai dengan pemilihan yang dicuri melalui peningkatan kekerasan, pemadaman internet nasional, dan memblokir akses media sosial dan pesan selama hampir satu minggu menjelang hari pemilihan. Menurut Museveni, langkah tersebut merupakan langkah penting untuk memastikan “kesetaraan” karena media sosial berada di urutan teratas dalam daftar potensi ancaman terhadap Pemilu yang adil. Mantan bintang dan pemimpin oposisi saat ini Bobi Wine telah menggunakan media sosial untuk menyebarkan pesannya, alat penting yang diperlukan terutama untuk hari-hari menjelang pemilihan mengingat kendali Museveni atas media tradisional. Saat ditahan dalam tahanan rumah, Wine tidak dapat mengakses pihak mana pun ke kediamannya oleh tentara, termasuk pengacara, reporter, dan Duta Besar AS.

Pemerintah Uganda sejak itu memulihkan akses internet yang terbatas setelah hasil Pemilu, menyatakan Museveni sebagai pemenang dengan suara 59%, meskipun akibatnya telah terbukti merugikan. Para ahli memperkirakan biaya $9 juta untuk ekonomi, suatu kerugian besar bagi negara yang menurut IMF adalah salah satu populasi yang tumbuh paling cepat di Afrika, yang membutuhkan lebih dari 600.000 pekerjaan setahun untuk populasinya yang terus bertambah.

Masyarakat internasional tampaknya memiliki reaksi beragam terhadap Pemilu Uganda. Inggris misalnya, memuji negara tersebut atas “kelulusan yang relatif tenang” dalam Pemilu. Pernyataan ini kontras dengan reaksi dari AS, yang mengungkapkan keprihatinan atas “banyaknya laporan yang dapat dipercaya tentang kekerasan pasukan keamanan” dan harapan mereka yang berulang untuk mengejar tindakan terhadap setiap potensi pelanggaran demokrasi dan hak asasi manusia di Uganda.

Perjuangan untuk demokrasi adalah sebuah jalur berbahaya bagi Wine dan rakyat Uganda. Meskipun begitu, demokrasi harus tetap diperjuangkan dengan sungguh-sungguh, sebab jika tidak, warga dapat dengan mudah kehilangan suaranya.

Referensi

Aaro, D. (2021, 19 Januari). Uganda accuses US of trying to ‘subvert’ elections after ambassador blocked from visiting Wine’s home: Report. Fox News. https://www.foxnews.com/world/us-ambassador-to-uganda-blocked-from-visiting-opposition-leader-bobi-wine-report

Athumani, H. (2021, 18 Januari). Uganda Restores Internet, Keeps Opposition Leader in House Detention. VOA News. https://www.voanews.com/africa/uganda-restores-internet-keeps-opposition-leader-house-detention

Byaruhanga, Julius. (2013). Democracy in Uganda after 50 years of Independence; Acknowledgement of the Problem and Possible Solutions.

Griffiths, J. (2021, 18 Januari). Analysis: Uganda sends a lesson to other authoritarians that controlling the internet works. CNN. from https://edition.cnn.com/2021/01/18/africa/uganda-election-internet-intl-hnk/index.html

Mules, I. (2021, 20 Januari). Uganda elections: Museveni tests patience of international allies. DW. https://www.dw.com/en/uganda-elections-museveni-tests-patience-of-international-allies/a-56284767

Schlein, L. (2021, January 10). UN Officials Say Fair Elections Unlikely in Uganda . VOA News. https://www.voanews.com/africa/un-officials-say-fair-elections-unlikely-uganda

Leave a Reply

Your email address will not be published.